PREDIKSI BOLA

Prediksi Kanada vs Chile, Copa America 30 Juni 2024

×

Prediksi Kanada vs Chile, Copa America 30 Juni 2024

Sebarkan artikel ini
Prediksi Kanada vs Chile

INDONESIAGLOBAL – Prediksi Kanada vs Chile dalam laga Copa America 2024, Ingin mendapatkan tiket mereka ke babak sistem gugur Copa America 2024, debutan turnamen Kanada akan bertarung dengan sesama calon perempat final Chile di Stadion Inter & Co di Florida pada hari Minggu.

Kedua negara, yang terpaut dua poin di Grup A, belum pernah saling berhadapan baik dalam pertandingan kompetitif maupun non-kompetitif sebelumnya.

ADVERTISEMENTS
BANNER

Kanada membuat sejarah pada hari Rabu ketika mereka meraih kemenangan pertama mereka di Copa America, berjuang melewati 10 pemain Peru untuk mengklaim kemenangan 1-0 dengan susah payah dalam suhu yang hampir 100 derajat di Children’s Mercy Park di Kansas.

Pemecatan bek Peru Miguel Araujo karena tekelnya tepat sebelum satu jam membantu membuat pertandingan menguntungkan Kanada, dan pemain andalan Jonathan David menandai capsnya yang ke-50 dengan gol penentu yang dicetak 16 menit menjelang pertandingan usai.

Kanada gagal menang atau bahkan mencetak gol dalam tiga pertandingan pertama mereka di bawah pelatih kepala baru Jesse Marsch, meskipun pertandingan persahabatan melawan Belanda (4-0) dan Prancis (0-0) sebelum kalah 2-0 dari Argentina pekan lalu, tapi ada banyak hal positif yang dapat diambil Marsch dari kemenangan bersejarah mereka atas Peru.

The Reds naik ke posisi kedua Grup A dengan tiga poin dan kemenangan pada hari Minggu akan mengamankan tempat mereka di perempat final. Hasil imbang juga cukup untuk lolos selama Peru tidak membuat kejutan besar melawan pemimpin grup Argentina.

Kemenangan Kanada atas Peru hanyalah yang kedua melawan lawan CONMEBOL abad ini setelah mengalahkan Kolombia di final Piala Emas 2000. The Reds, peringkat 48 dunia menurut FIFA, dapat mencatatkan nama mereka di buku sejarah sekali lagi dengan kesuksesan atas tim Chile yang belum tampil menonjol di turnamen musim panas ini.

Juara dua kali Copa America Chile (pemenang pada 2015 dan 2016) berada dalam bahaya gagal lolos dari babak penyisihan grup untuk pertama kalinya sejak 2004 karena mereka hanya meraih satu poin dari dua pertandingan pembuka Grup A melawan Peru dan Argentina. .

La Roja bermain imbang tanpa gol dengan Peru pada matchday pertama sebelum menderita kekalahan tipis 1-0 dari juara bertahan Argentina pada hari Rabu, dengan pemain pengganti Lautaro Martinez mencetak gol kemenangan pada menit ke-88.

Ricardo Gareca, satu dari empat orang yang melatih di lima Copa America berbeda, mengakui setelah pertandingan bahwa “menyakitkan” kalah melalui gol di menit-menit akhir dan menegaskan bahwa tim Chile asuhannya “akan meninggalkan segalanya” di lapangan pada pertandingan hari Minggu. kontes penting dengan Kanada.

Chile saat ini duduk di urutan ketiga Grup A, memiliki poin yang sama dengan Peru di urutan keempat dan dua poin di belakang Kanada yang berada di urutan kedua. La Roja harus mengalahkan Kanada dan juga hasil yang lebih baik dari Peru melawan Argentina untuk mengamankan finis dua besar.

Salah satu tugas terbesar Gareca menjelang pertandingan hari Minggu adalah menemukan kembali performa Chile di sepertiga akhir lapangan; La Roja belum mencetak gol di turnamen musim panas ini – hanya mencatatkan empat dari 14 tembakan tepat sasaran – setelah sebelumnya mencetak delapan gol dalam tiga pertandingan internasional pertama Gareca sebagai pelatih awal tahun ini.

Kanada menuai hasil dari Marsch yang melakukan tiga pergantian pemain di babak pertama dalam kemenangan atas Peru; Derek Cornelius, Liam Millar dan Ismael Kone semuanya dikeluarkan lebih awal dan berisiko duduk di bangku cadangan pada hari Minggu.

Cornelius bisa digantikan di lini pertahanan tengah oleh Kamal Miller, sementara Richie Laryea mungkin akan mempertahankan tempatnya di bek kiri yang akan memungkinkan pemain Bayern Munich Alphonso Davies bermain lebih jauh ke depan di sayap kiri.

Cyle Larin (29) dan David (27) adalah dua pencetak gol terbanyak Kanada dan diperkirakan akan melanjutkan kemitraan mereka di lini serang, sementara Tajon Buchanan atau Jacob Shaffelburg bisa ditempatkan sebagai starter di sayap kanan dengan mengorbankan Millar.

Sedangkan untuk Chile, Gareca kemungkinan akan mempertimbangkan untuk melakukan beberapa perubahan, dengan Ben Brereton Diaz berusaha untuk memulai serangan di depan Eduardo Vargas atau Victor Davila.

Pemain sayap Midtjylland berusia dua puluh tahun Dario Osorio dapat mempertahankan tempatnya di sisi kanan, sementara Alexis Sanchez yang berusia 35 tahun, pencetak gol terbanyak sepanjang masa Chile (51) dan pembuat penampilan (165) akan terus berada di nomor 10. peran.

Seperti Sanchez dan Davila, Erick Pulgar hanya tinggal satu kartu lagi dari skorsing, tetapi sang gelandang diperkirakan akan bermain lagi bersama Rodrigo Echeverria atau Marcelino Nunez.(sportsmole/red)

Prediksi Pemain Kanada vs Chile

Canada : Crepeau; Johnston, Bombito, Miller, Laryea; Osorio, Eustaquio; Buchanan, David, Davies; Larin

Chile : Bravo; Isla, Lichnovsky, Diaz, Suazo; Nunez, Pulgar; Osorio, Sanchez, Brereton Diaz; Vargas

Prediksi Skor Kanada vs Chile: 1-1