Internasional

Ukraina Tolak Rusia Melintasi Perbatasan

×

Ukraina Tolak Rusia Melintasi Perbatasan

Sebarkan artikel ini
Ukraina Tolak Rusia Melintasi Perbatasan
Tiga anak terluka dalam serangan terpisah di ibu kota wilayah Kharkiv. (FOTO REUTERS)

INDONESIAGLOBAL – Ukraina mengatakan pihaknya telah menangkis serangan lapis baja Rusia di wilayah timur laut Kharkiv, setelah pasukan Moskow melancarkan serangan melintasi perbatasan dan berusaha menerobos garis pertahanan.

Kepala daerah Kharkiv Oleh Syniehubov mengatakan kelompok pengintai Rusia telah mencoba menembus perbatasan, dan menambahkan bahwa “tidak ada satu meter pun yang hilang”.

ADVERTISEMENTS
BANNER

“Rusia telah melancarkan gelombang baru operasi serangan balasan di sektor Kharkiv,” kata Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky, Jumat 10 Mei 2024.

Para komandan Ukraina telah memperkirakan serangan musim panas selama beberapa waktu, bahkan mungkin upaya untuk merebut ibu kota regional Kharkiv. Namun para pejabat bersikeras bahwa Rusia tidak memiliki sumber daya untuk melakukan hal tersebut.

Rusia memiliki kemampuan untuk memperburuk situasi di wilayah perbatasan tetapi tidak memiliki kemampuan untuk merebut kota terbesar kedua di Ukraina, kata kepala pusat penanggulangan disinformasi Ukraina, Andriy Kovalenko.

Laporan Ukraina menyebutkan Rusia sedang mencoba menciptakan zona penyangga sepanjang 10 km untuk wilayah Belgorod, setelah serangkaian serangan lintas batas Ukraina.

Serangan kecil di perbatasan Rusia pada hari Jumat merupakan hal yang sudah biasa namun meresahkan bagi pasukan Ukraina.

Kementerian pertahanan di Kyiv mengatakan serangan itu dimulai dengan pemboman besar-besaran di kota Vovchansk “menggunakan bom udara berpemandu” dengan dukungan artileri. Kemudian, “kelompok pengintai” kecil Rusia bergerak melintasi perbatasan, dilaporkan di beberapa tempat.

Kepala daerah di Vovchansk, 75km (45 mil) timur laut Kharkiv, mengatakan kota itu diserang hebat sejak Jumat dini hari dan warga sipil dievakuasi. Sekitar 3.000 orang tinggal di Vovchansk dan setidaknya satu orang tewas dan lima lainnya terluka dalam serangan tersebut, menurut pemimpin regional Kharkiv.

“Sekitar pukul 05:00, ada upaya musuh untuk menerobos garis pertahanan kami di bawah perlindungan kendaraan lapis baja. Sampai sekarang, serangan-serangan ini telah berhasil dihalau, pertempuran dengan intensitas yang berbeda-beda terus berlanjut,” kata kementerian pertahanan.

Presiden Zelensky mengatakan Rusia telah terlibat “dengan pasukan, brigade, dan artileri kami”, namun menambahkan bahwa pertempuran sengit sedang berlangsung.

Warga sipil dievakuasi dari distrik Vovchansk sementara pasukan cadangan masuk, tambah para pejabat.

Moskow berupaya memanfaatkan keterlambatan kedatangan amunisi dan persenjataan Amerika dengan terus melakukan serangan di wilayah timur Donetsk.

Kembalinya pertempuran sengit di timur laut menggambarkan semakin besarnya kepercayaan diri dan ambisi Rusia.

Wakil kepala intelijen militer Ukraina, Mayjen Vadyn Skibitsky, mengatakan kepada The Economist pekan lalu bahwa Rusia bersiap untuk melakukan serangan terhadap Kharkiv dan wilayah utara Sumy. Peringatan itu diulangi oleh komandan pasukan darat Ukraina, Letjen Oleksandr Pavliuk.

Puluhan ribu pasukan Rusia dilaporkan berkumpul di perbatasan.

Anda dapat dimaafkan jika melihat terulangnya tahun 2022, ketika Rusia gagal merebut Kharkiv dan Sumy pada minggu-minggu awal invasi skala penuhnya. Pasukan Rusia memang menduduki kota perbatasan Vovchansk selama beberapa bulan, hingga mereka berhasil diusir pada September 2022.

Setidaknya secara lahiriah, para pejabat dan jenderal tidak berpikir bahwa salah satu dari dua ibu kota daerah tersebut akan jatuh.

Rusia tidak mampu menaklukkan kedua kota tersebut ketika mereka memiliki kekuatan yang lebih besar dan terlatih dibandingkan sekarang. Sumber-sumber Ukraina memperkirakan sekitar 90% dari 150.000 tentara tewas atau terluka.

Komentator militer Oleksandr Kovalenko menyatakan bahwa Rusia membutuhkan sekitar 80.000 tentara untuk merebut kota kecil Avdiivka di timur pada Februari lalu, setelah berbulan-bulan dibombardir. Kota-kota besar seperti Sumy dan Kharkiv berada pada skala yang sangat berbeda, katanya.

Kedua, Rusia telah berbicara tentang pembentukan zona penyangga antara wilayah Belgorod dan Ukraina.

Hal ini terjadi karena pasukan Ukraina terus melancarkan serangan artileri ke wilayah Rusia, sehingga membuat khawatir beberapa sekutu Barat.

Sumber: bbc

Israel Masuk Daftar Hitam PBB
Internasional

INDONESIAGLOBAL – Sekretaris Jenderal Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) Antonio Guterres menyatakan telah memasukkan Israel ke dalam daftar hitam negara dan organisasi…